Bermain Objek Pada Anak-anak

Perilaku bermain objek dapat memberikan informasi penting mengenai keterlambatan perkembangan yang didiagnosis selanjutnya. Perilaku bermain anak-anak muda dengan gangguan spektrum autisme terbatas dalam keragaman, frekuensi, dan kompleksitas.

Sebagian besar gangguan spektrum autisme berfokus pada bermain pada anak-anak di atas usia 18 bulan. Penelitian ini meneliti tiga kelompok bayi kemudian didiagnosis dengan gangguan spektrum autisme, kemudian didiagnosis dengan gangguan perkembangan lainnya, dan biasanya berkembang dengan tujuan tertentu. jika ingin tahu lebih dalam anda bisa mengujungi judi casino indonesia.

menggambarkan perilaku bermain dari tiga kelompok bayi pada dua titik waktu 9 –12 bulan dan 15–18 bulan menguji perbedaan kelompok dalam empat tingkat permainan yang hierarkis pada kedua titik waktu. membandingkan kelompok sehubungan dengan tingkat tertinggi permainan yang dicapai.

Metode

Penelitian saat ini menggunakan analisis video longitudinal retrospektif untuk memeriksa perilaku bermain objek dari tiga kelompok bayi total 92 pada dua titik waktu 1: 9-12 bulan, dan waktu 2: 15-18 bulan. Coding perilaku bermain didasarkan pada literatur yang ada dan distribusi data dari studi saat ini.

Hasil perkembangan diperiksa diukur dengan menggunakan skala perilaku adaptive vineland, Skala rating autisme anak, dan pengembangan kecerdasan non-verbal dihitung menggunakan skor penerimaan visual dari skala mullen untuk pembelajaran awal.

Hasil

Hasil menunjukkan perbedaan kelompok dalam bermain, dengan bayi kemudian didiagnosis dengan gangguan spektrum autisme menunjukkan bermain secara signifikan kurang canggih dari pada mereka dengan perkembangan khas.

Selain itu, korelasi sederhana tetapi signifikan ditemukan antara tingkat tertinggi bermain dicapai pada waktu 9-12 bulan dan waktu 15-18 bulan, dan hasil akhir untuk kelompok gangguan spektrum autisme.

Tingkat perkembangan permainan objek

Obyek bermain adalah keterampilan awal muncul yang bertepatan dengan perkembangan anak. Dari kemampuan untuk menciptakan representasi kognitif dari peristiwa dan objek di lingkungan mereka. Temuan dari penelitian ini mendukung orang lain yang mencatat bahwa anak-anak menunjukkan penggunaan terbatas dari tingkat permainan yang lebih tinggi.

Dan juga menambah literatur dengan menunjukkan melalui pengamatan langsung konteks naturalistik direkam bahwa pola ini terjadi pada bayi sebelum diagnosis. Temuan lebih lanjut menyarankan dukungan untuk proposisi bahwa bermain adalah sarana untuk pembelajaran awal dan pengembangan keterampilan dasar yang diperlukan untuk pertumbuhan adaptif nanti pada anak-anak.


About Pritter

Add your Thoughts

Your email address will not be published. Required fields are marked *